* Petikan e-mel saya kepada seseorang yang bertanya tentang perhubungan kasih-cinta. Beliau dalam dilema sama ada untuk kembali mencari teman-kekasih lama atau untuk meneruskan perhubungan dengan teman-kekasih (suami) sekarang. Perkahwinan mereka dirasakan semakin hambar dan juga membosankan serta hilang serinya. Dan pada waktu yang sama, teman-kekasih lama telah menyapa beliau kembali…

We make choices each and every day. Ada pilihan yang mudah dan kecil, ada yang sukar dan implikasinya terlalu besar. Memilih untuk bergerak ke depan, pasti membawa erti kita perlu meninggalkan apa yang di belakang. Dan… memilih untuk bersama seseorang bererti kita akan menutup pula ruang untuk orang lain.

Kadangkala memori masa silam akan timbul kembali – brought forward by a familiar place, a smell, a taste. Dan kita akan cenderung mengingat kembali si dia yang sudah kita tinggalkan dalam lipatan memori. Tiba-tiba sahaja kita sudah berada pada waktu itu, dengan si dia, berkongsi masa dan rasa sekali lagi.

The memory will be stronger, misalnya pada ketika itu kita sedang menghadapi krisis atau perselisihan with our partner. We tend to ask, “Why the hell did I choose to be with this person, when I could have chosen…” Dan untuk sejenak, kita mula berfikir untuk melarikan diri, untuk memutuskan perhubungan ini, untuk kembali mencari teman-kekasih yang pernah berkongsi hati.

Tetapi pilihan sudah pun dibuat. The choice was made a long time back. Dan, lazimnya kita hanya membayangkan bahawa keadaan mungkin lebih baik kalau kita dapat kembali ke masa lampau and choose a different partner. But perhaps this is just idealisation? Mungkinkah ini permainan perasaan yang lazim berlaku apabila perhubungan kasih-cinta yang lama tidak diputuskan sepenuh-penuhnya – apabila kita memilih untuk bersama teman hidup yang ini tetapi masih tidak dapat melupakan teman-kekasih yang itu…

Siapa kata kalau bersama teman hidup yang lain, kita tidak akan menghadapi krisis? Are we truly sure ‘that’ life that we have not chosen will be better than this one? Jawapannya, hanya Tuhan yang lebih mengetahui.

Apapun pilihan di tangan kita, misalnya untuk memutuskan perhubungan sekarang dan memulakan perhubungan lama kembali. Akan tetapi realitinya? We will never be able to know where we will end up… again. Adakah kita bersedia untuk melalui proses berkasih-cinta sekali lagi?

Yang pasti, pilihan sudah dibuat pada masa lampau – pilihan yang kita buat sendiri. Jika dirasakan pilihan lain adalah lebih baik untuk diri sendiri dan kebahagiaan sendiri? Well, it is your choice really. Is it worth making this new choice? Only time will tell. Should you make this new ‘old’ choice? Only you can choose to do so.

May you find what it is that you are looking for, Ma’am.