Teech Airil sez – This is a newly edited version of something i wrote, but like my many other projects, was unfinished. Unbelievably the project began way back on 18 February 2001. The original title was ‘Liria yang klaustrofobia’. Hopefully this time i could finish it. The main themes are: womanhood, love and belonging, being a Moslem, and also sin and redemption. Enjoy!

Bahagian 01 – Pada pagi itu

Pagi ini mentari menyinar lagi. Tapi hati Almira sedikit kelam. Fikiran Almira agak kabur.

Dalam ribuan langkah-langkah kaki yang berjalan seiringan menuju stesen-stesen Underground di kota megah London, langkah Almira kelihatan sedikit longlai pada suatu pagi sewaktu musim luruh. Walaupun pagi itu seperti pagi-pagi yang lain, ia bakal menjadi pagi yang penting untuk Almira.

Stesen Underground di kota London yang megah

“Ada tempat duduk”, bisik hati Almira dan dia terus melabuhkan diri di dalam lautan manusia yang semuanya bakal ke destinasi masing-masing pagi hari itu.

Walaupun dirinya yang kecil agak terhimpit, Almira terus membuka helaian berita pagi satu demi satu untuk mengisi masa yang ada. Tiada apa yang menarik hari ini. Cuma cerita kehidupan manusia kontemporari.

Kisah peperangan lagi. Ada kisah tentang kematian dan terorisme yang makin menjadi-jadi. Juga ada berita tentang dunia yang semakin goyah kerana harga minyak yang terus naik menggila. Namun sesekali terselit juga cerita-cerita kecil yang membawa harapan, di celah-celah berita hiburan dan sukan.

“Rough bunch aren’t they, the Moslems?”, kata seorang wanita tua yang rupa-rupanya sedang mencuri-curi membaca muka depan akhbar Almira.

“Sorry?” Almira tersentak, terbangun dari dunianya yang sepi. “Apa orang tua ni nak?”, kata hati Almira lagi.

“The front page”, jari perempuan Inggeris yang duduk disebelahnya itu menuding. ‘More Moslem Extremists Held for Bombing Attempt in Heathrow’ terpampang jelas di muka satu.

“Oh, yes. I totally agree”, angguk Almira dengan senyuman yang kurang ikhlas dan matanya kembali ke helaian akhbar.

Akan tetapi, pandangan mata Almira melepasi helaian akhbar yang dipegangnya. Almira sudah terlampau jauh terperangkap di dalam dirinya. Semakin hampir Almira untuk kembali ke jalan pulang, semakin Almira terasa terpinggir di antara mentari musim luruh kota Lodon dan suram hatinya sendiri.

Pada Almira dia sudah melampaui kemaafan, hanya tinggal dosa-doanya untuk diadili di dunia ini dan pada hari pembalasan kelak.

Di kota yang megah ini sedang terjadi suatu peperangan yang maha dahsyat pada skala yang tidak dapat kita bayangkan – dalam hati seorang gadis Melayu-Muslim yang penuh dengan titik-titik hitam kerana dosa.

Dalam jihadnya selama ini untuk mencari ilmu di negara orang, Almira amat berjaya dan dia semakin hampir menuju kemenangan. Usahanya untuk beberapa tahun ini nyata tidak sia-sia. Sayangnya, Almira sudah lama jatuh tersungkur dalam jihad yang paling besar dan yang paling penting – peperangan melawan hawa nafsu yang mengajak dia ke arah kejahatan.

Tapi, hati manusia yang penuh bintik-bintik hitam, yang sudah semakin keras dan tidak lagi dapat merasa sekali pun sebenarnya cenderung ke arah kebaikan, bukan kejahatan. Semakin banyak dosa dan kesalahan seorang insan, semakin kuat hati dan perasaannya akan memberontak untuk kembali ke fitrah diri.

Dan fitrah diri manusia kekal dalam kebaikan, putih serta bersih. Walaupun pagi ini seperti pagi-pagi yang lain untuk ribuan malah jutaan penghuni kota London, ia bakal menjadi pagi yang akan membawa Almira kembali ke fitrahnya.

-bersambung-